Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

KABAR PAPUA BARAT · 16 Dec 2023 13:01 WIT

Kata Paulus Waterpauw soal Jokowi: Tak Ada Dinasti Politik, Tapi Reformasi Ketiga


					Paulus Waterpauw saat mendampingi sang istri Roma Megawanty bersilaturahmi dengan masyarakat Kampung Marsi, Kabupaten Kaimana pada Jumat, 15 Desember 2023. (KabarPapua.co/Yosias Wambrauw) Perbesar

Paulus Waterpauw saat mendampingi sang istri Roma Megawanty bersilaturahmi dengan masyarakat Kampung Marsi, Kabupaten Kaimana pada Jumat, 15 Desember 2023. (KabarPapua.co/Yosias Wambrauw)

KABARPAPUA.CO, Kaimana – Tudingan praktik dinasti politik yang dialamatkan kepada sosok Joko Widodo (Jokowi) santer belakang menjelang pemilihan presiden (Pilpres) 2024. Beragam komentar dan tanggapan berseliweran.

Mantan Penjabat Gubernur Papua Barat, Paulus Waterpauw misalnya yang turut menanggapi tudingan praktik dinasti. Tanggapan ini terlontar saat mendampingi sang istri Roma Megawanty bersilaturahmi dengan masyarakat Kampung Marsi, Kabupaten Kaimana pada Jumat, 15 Desember 2023.

Menurut Paulus Waterpauw, Jokowi tidak melakukan praktik dinasti politik, melainkan reformasi ketiga. Jokowi, lanjutnya, membuat tatanan aturan yang membuat anak usia muda atau pemuda Indonesia boleh memimpin negara ini.

“Kebetulan saja anaknya (Gibran) yang sementara ditandem sebagai wakil presiden. Namun sesungguhnya perubahan itu untuk kepentingan semua anak bangsa. Kalau tidak, berarti hanya yang tua saja yang memimpin, dan yang muda pasti protes,” ujarnya.

Paulus Waterpauw juga mengungkap pengalamannya selama merantau di Pulau Jawa sejak usia 4 tahun. Putra asli Kaimana ini mengutip istilah dari orang Jawa bahwa jika pemimpin adalah rahasia langit, yang artinya kehendak Tuhan.

Istilah lain, lanjut Paulus Waterpauw, sebutan tulang wangi yang artinya pemimpin tersebut disegani orang, karena memimpin dalam segala hal dan tidak pernah mempunyai musuh serta tidak membeda-bedakan.

“Bapa dan mama dong sudah tau to, kalau orang pakai minyak wangi dan lewat. Sama seperti itu sudah, artinya wangian itu menimbulkan sebuah kebahagian, kesenangan dan kesukacitaan,”  ucapnya saat menyapa masyarakat dengan logat Papua.*** (Yosias Wambrauw)

Artikel ini telah dibaca 72 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Bupati Kaimana Teken NPHD Pengamanan Pilkada 2024 Rp5,05 Miliar

26 February 2024 - 23:56 WIT

Terangi Desa Patimburak, PLN Sukses Listriki Masjid Tertua di Tanah Papua

22 February 2024 - 15:54 WIT

Cek Kesiapan Pemilu 2024, Forkopimda Kaimana Sambangi KPU dan Bawaslu

7 February 2024 - 19:29 WIT

KM Tidar Masuk Perdana, Pemkab Teluk Wondama Siapkan Prosesi Adat

15 January 2024 - 21:28 WIT

Masuk Perdana di Teluk Wondama, Tiket KM Tidar Habis Terjual

15 January 2024 - 17:24 WIT

Bawaslu Teluk Wondama Tertibkan 22 APK Caleg di Zona Terlarang

11 January 2024 - 21:21 WIT

Trending di KABAR PAPUA BARAT