Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

PERISTIWA · 8 Apr 2024 18:37 WIT

Residivis Curas dan Rudapaksa di Jayapura Ditangkap, Modus Kenalan via Facebook


					Polres Jayapura merilis kasus curas dan rudapaksa di halaman Mapolsek Sentani Timur, Senin, 8 April 2024. (KabarPapua.co/Alan Youwe) Perbesar

Polres Jayapura merilis kasus curas dan rudapaksa di halaman Mapolsek Sentani Timur, Senin, 8 April 2024. (KabarPapua.co/Alan Youwe)

KABARPAPUA.CO, Sentani – Tim Opsnal Reskrim Polsek Sentani Timur berhasil meringkus residivis kasus pencurian dengan kekeraan serta rudapaksa berinisal AE (26) di Kabupaten Jayapura.

Kasus ini terungkap dari laporan seorang perempuan berinisial GN (20) pada 17 Februari 2024. Dalam modusnya, pelaku bermodalkan perkenalan di media sosial, seperti Facebook.

“Modus AE menggunakan akun media sosial Facebook dengan foto profil anggota kepolisian untuk mengelabui GN. Pelaku mengajak bertemu di kawasan Ifar Gunung, lalu memperkosa (rudapaksa) dan merampas harta benda milik GN,” ungkap Kapolres Jayapura, AKBP Fredrickus W.A Maclarimboen, Senin 8 April 2024.

8 Kali Beraksi hingga 2 Kali Masuk Penjara

Berdasarkan penyelidikan, AE merupakan residivis yang sudah 2 kali masuk Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) atas kejahatan serupa. AE juga mengaku sudah melancarkan 8 aksi kejahatan serupa, dengan 6 korban turut diperkosa.

“Pelaku sudah 8 kali melakukan aksi kejahatan, 6 kali korbannya diperkosa, sedangkan 2 lainnya tidak sempat, karena korban melawan. Setelah kami telusuri 5 kasus laporannya ada di Polsek Sentani Timur,” ungkapnya.

Selama beraksi, pelaku AE merekam adegan pemerkosaan terhadap korban GN. Hal itu pelaku lakukan untuk mengancam korban jika melaporkan kepada pihak kepolisian.

“Pelaku ini mengancam akan menyebarkan video adegan pemerkosaan, jika GN melapor. Kasus ini akan kami kembangkan lagi, karena ada 7 korban lainnya dari aksi AE,” katanya.

Pikat Korban dengan Foto Anggota Polri

Fredrickus juga membeberkan perihal modus kejahatan AE via media sosial dengan menggunakan akun palsu seorang anggota Polri. Adapun barang bukti kasus tersebut berupa sepeda motor, ponsel korban dan sebilah senjata tajam milik pelaku.

“Pelaku ini saat di lokasi berdalih lagi menunggu orang yang sama dikenal korban. Pelaku kemudian mengajak korban bersama-sama menemui pria kenalan di media sosial ke tempat sepi,” bebernya.

Terkait kasus ini, Polsek Sentani Timur menjerat pelaku AE dengan Pasal 285 KUHP ancaman hukuman maksimal 12 tahun penjara dan Pasal 356 ayat (1) KUHP  ancaman hukuman maksimal 9 tahun penjara. *** (Alan Youwe)

Artikel ini telah dibaca 28 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Polisi Bongkar Prostitusi Online di Kota Jayapura, 10 Perempuan Jadi Korban

18 May 2024 - 11:08 WIT

Fakta Guru Ponpes Jayapura Cabuli 5 Santri: Status Duda hingga Ancam Beri Nilai Jelek

18 May 2024 - 00:46 WIT

Polresta Jayapura Kota Ungkap 3 Kasus Peredaran Narkoba, 1 Pelaku WNA

17 May 2024 - 22:13 WIT

Miris! Siswi 13 Tahun di Jayapura Dijual Pacar ke Pria Hidung Belang

17 May 2024 - 20:37 WIT

Guru Ponpes di Jayapura Diduga Cabuli 5 Santri, Pelaku Berperan Sebagai Perempuan

17 May 2024 - 18:42 WIT

Residivis Kasus Pembunuhan Ditangkap Edarkan Ribuan Pil Koplo di Jayapura

17 May 2024 - 17:47 WIT

Trending di PERISTIWA