Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

PUBLIK · 25 Mar 2024 22:22 WIT

Pemerintah Pastikan Kesiapan Jalan Darat pada Mudik Lebaran 2024


					Dialog Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang mengangkat tema '193,6 Juta Orang Mudik, Bagaimana Antisipasi Pemerintah?' Perbesar

Dialog Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang mengangkat tema '193,6 Juta Orang Mudik, Bagaimana Antisipasi Pemerintah?'" Senin 25 Maret 2024. . (Foto: FMB9)

KABARPAPUA.CO, Jakarta– Staf Khusus Menteri Perhubungan dan Jubir Kementerian Perhubungan, Adita Irawati menyampaikan pihak Kemenhub akan fokus mempersiapkan kelancaran mudik di sepanjang jalan tol dan jalur arteri lainnya.

Strategi ini diambil berdasarkan riset bersama Badan Pusat Statistik (BPS), Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo), sejumlah media, dan Kemenhub yang menjaring 42 ribu responden. Hasilnya 56 persen di antaranya memilih jalur darat untuk pulang kampung.

“Pembelajaran dari Nataru kemarin, angkutan darat memang favorit. Makanya, kami sudah koordinasi dengan stakeholders, termasuk operator transportasi, sejak jauh-jauh hari,” ujarnya dalam Dialog Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang mengangkat tema ‘193,6 Juta Orang Mudik, Bagaimana Antisipasi Pemerintah?'” Senin 25 Maret 2024.

Pemerintah Indonesia secara rutin menggelar riset untuk dapat mengantisipasi dan mempersiapkan diri dalam menghadapi lonjakan arus pergerakan manusia di periode Lebaran maupun Natal dan Tahun Baru. Dalam hasil riset yang telah diumumkan itu, diprediksi 26 juta orang akan mudik. Sementara puncak arus mudik diperkirakan terjadi pada H-2 Lebaran, sedangkan puncak arus balik pada H+3.

“Bagi yang memutuskan untuk berangkat mudik, hindari jam sibuk. Responden riset kami kebanyakan memilih berangkat antara jam 4 sampai 10 pagi,” saran Adita.

Adita memastikan pihaknya telah mengambil langkah proaktif untuk memastikan perjalanan mudik Lebaran 2024 tidak hanya menjadi perjalanan yang menyenangkan tetapi juga aman dan efisien.

Untuk mengurai kepadatan, ia melanjutkan, Kemenhub bersama Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri telah menerbitkan Surat Keputusan Bers SKB. Salah satu poin pentingnya adalah pembatasan kendaraan barang berdimensi besar.

Pembatasan kendaraan untuk kendaraan sumbu tiga akan dimulai pada 5 hingga 16 April. Namun ada pengecualian untuk barang pokok, sembako, BBM, dan hantaran uang Lebaran. Keamanan dan kenyamanan pemudik juga jadi perhatian utama. Dishub akan menggelar razia kelaikan jalan (KIR) kendaraan. Kemenhub juga sudah menyiapkan berbagai skenario rekayasa lalu-lintas yang akan diterapkan sesuai dengan kondisi aktual di lapangan.
“Tak hanya itu, kami imbau pengemudi menghindari kelelahan. Cek kondisi kesehatan sebelum berangkat,” pesan Adita.

Dalam rangka mengurangi pemudik dengan kendaraan roda dua, Kemenhub dan sejumlah BUMN menyediakan program mudik gratis. Ia menambahkan, posko mudik di sepanjang jalur arteri juga disiapkan untuk membantu para pemudik.

Kesiapan Infrastruktur

Dalam rangka menyambut gelombang mudik Lebaran, pemerintah Indonesia telah mempersiapkan infrastruktur jalan tol dengan segala daya yang ada. Anggota Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Unsur Masyarakat, Tulus Abadi, menyebutkan meskipun belum resmi beroperasi, terdapat enam ruas tol fungsional yang siap dilewati, memberikan alternatif bagi pemudik dari jam enam pagi hingga lima sore.

“Di Trans Jawa ada Tol Jakarta-Cikampek II Selatan (Ruas Kutanegara-Sadang) dan Tol Solo-Yogyakarta-NYIA (Kartasura-Karanganom). Sementara di Trans Sumatra ada Tol Kuala Tanjung–Tebing Tinggi–Parapat Seksi 2 Kuala Tanjung–Indrapura dan 3-4 Sinaksak–Seribu Dolok, Tol Bangkinang–Tanjung Alai, Tol Indrapura–Kisaran (Seksi 2 Limapuluh–Kisaran)​, dan Kayu Agung – Palembang – Betung Seksi 3 sebagian,” sebutnya.

Berkaca dari tahun lalu dan libur Nataru kemarin, rest area menjadi salah satu titik kritis yang dapat menimbulkan kemacetan. Oleh karena itu, BPJT mengimbau pemudik untuk tidak parkir di rest area jika sudah penuh dan mencari tempat istirahat terdekat di luar tol.

Ia juga memastikan, pihaknya telah memastikan tidak ada jalan berlubang dan menambah fasilitas lain seperti toilet untuk meningkatkan kenyamanan pemudik.

Terkait dengan tren penggunaan kendaraan listrik yang terus bertambah, Tulus menilai pada musim mudik kali ini juga akan terjadi peningkatan. Sat ini, pemerintah telah menyediakan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di 33 tempat di rest area.

“Pemudik dengan mobil listrik kami imbau untuk memonitor informasi terkait SPKLU dan kemampuan jarak tempuh kendaraannya. Jangan sampai terlewat untuk mengisi baterainya, meskipun jika sampai mogok tidak perlu khawatir, karena akan diderek sampai rest area terdekat,” pungkasnya. *** (Sumber: FMB9)

Artikel ini telah dibaca 26 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Forum Gembala Papua Bakal Antar Aspirasi OAP dengan Parade Merah Putih

12 April 2024 - 23:49 WIT

Hore! Kemenag Cairkan Rp66 Miliar Insentif Guru PAI Non ASN Jelang Lebaran

8 April 2024 - 19:00 WIT

Safari Ramadan, Pangdam Cenderawasih Santuni Anak Yatim di Jayapura

3 April 2024 - 23:31 WIT

Maret 2024, Pergerakan Penumpang di Bandara Sentani Naik 18 Persen

2 April 2024 - 21:33 WIT

Pertamina Papua-Maluku Ajak 125 Anak Yatim dan Dhuafa Beli Baju Lebaran

1 April 2024 - 23:31 WIT

Pemerintah Antisipasi Cuaca Ekstrem hingga Jaga Harga Pangan Jelang Lebaran

1 April 2024 - 22:54 WIT

Trending di PUBLIK