Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

PERISTIWA · 26 Feb 2024 19:44 WIT

Kapolda Papua: Ada Pihak Ketiga Angkat Isu Papua Merdeka ke Selandia Baru


					Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius D Fakhiri. (Dok Polda Papua) Perbesar

Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius D Fakhiri. (Dok Polda Papua)

KABARPAPUA.CO, Kota Jayapura – Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius D. Fakhiri menyebut ada pihak ketiga yang bermain di kasus penyanderaan pilot Susi Air Kapten Philips Mark Mehrtens.

Menurut Fakhiri, pihak ketiga tersebut memanfaatkan isu penyanderaan Kapten Philips untuk kepentingan kelompok dan pribadi, namun mengatasnamakan organisasi perjuangan Papua Merdeka.

“Ada pihak lain yang memang sengaja menghambat, menghalang-halangi supaya proses negosiasi yang sudah dilakukan dan mau menuju titik temu ini tidak berhasil,” ungkap Fakhiri usai menggelar pertemuan tertutup dengan Atase Kepolisian New Zealand, Senin 26 Februari 2024.

Selandia Baru Masih Percaya Pemerintah Indonesia

Fakhiri bilang, pihak ketiga tersebut sengaja mengangkat isu Papua Merdeka ke Pemerintahan Selandia Baru. Polda Papua pun telah menyampaikan kepada kepolisian Selandia Baru terkait persoalan tersebut.

“Sudah kami sampaikan tadi di pertemuan. Mereka memahami hal tersebut dan tetap memberikan kepercayaan penuh kepada kami TNI-Polri di Papua untuk terus bekerja membebaskan kapten Philisp,” tuturnya.

Menurut Fakhiri, Benny Wenda maupun Sebby Sembom selalu berkoar-koar di luar tentang isu-isu Papua.  “Sudah kami sampaikan ke mereka agar pernyataan itu tidak usah didengarkan,” ucapnya.

Saat ini, kata Fakhiri, pihak Selandia Baru tetap sepakat untuk mempercayakan pembebasan Kapten Philips kepada Pemerintah Indonesia. Mereka juga mengakui secara penuh bahwa Papua adalah bagian dari NKRI.

“Mereka (Selandia Baru) tetap sepakat urusan itu urusan Philips itu urusan dari pada Indonesia dan mereka tidak mencampuri urusan tersebut dan tetap masih mengakui Papua bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia,” tegas Fakhiri.

Polisi dan TNI Tetap Kedepankan Negosiasi

Fakhiri menyatakan, Polri bersama TNI masih terus bekerja keras untuk membebaskan Kapten Philips. Pembebasan menerapkan pola soft lewat negosiasi  dengan melibatkan semua pihak.

“Kami masih terapkan pola soft lewat negoisasi yang melibatkan semua pihak, termasuk pemerintah setempat, gereja, masyarakat dan para tokoh di sana untuk pembebasan Kapten Philips,” kata Fakhiri.

Jenderal bintang dua ini mengaku telah mengetahui keberadaan Kapten Philips dan kondisi kesehatannya. Hanya saja, pihaknya masih terus berupaya bernegoisasi agar KKB mau membebaskan Kapten Philips tanpa adanya korban.

“Sudah kita pantau, lokasi mereka di mana, bagaimana kesehatan Philips, namun kami masih terus negoisasi agar Kapten Philips bisa bebas tanpa ada jatuh korban Proses ini memang akan memakan waktu,” ucapnya.

Sebelum bertemu Atase Kepolisian New Zealand, Polda Papua juga telah bertemu Duta Besar Selandia Baru untuk Indonesia, Kevin Jeffery Burnet di Polda Papua pada Rabu 7 Februari 2024 lalu. *** (Achmad Syaiful)

Artikel ini telah dibaca 57 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Bentrok Dua Kelompok Warga Nyaris Pecah di Nduga, Sejumlah Orang Terluka

18 June 2024 - 18:39 WIT

Anak Buah KKB Undius Kogoya Ditembak Mati di Paniai, Berikut Jejak Kejahatannya

18 June 2024 - 17:53 WIT

Satu Prajurit TNI Gugur Ditembak KKB di Puncak Papua Tengah

16 June 2024 - 00:09 WIT

OPM Rusak Puskesmas di Paniai, Kapendam Cenderawasih: Mereka Ingin Rakyat Menderita

15 June 2024 - 18:51 WIT

Jenazah Daeng Rusli Korban Kekejaman KKB Paniai Dipulangkan ke Makassar

12 June 2024 - 14:53 WIT

KKB Tembak Mati Sopir Angkot dan Bakar Mobil di Paniai

11 June 2024 - 22:12 WIT

Trending di PERISTIWA