Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

KABAR PAPUA · 23 Feb 2024 18:05 WIT

Bulog Papua Sebut Biaya Transportasi Picu Kenaikan Harga Beras


					Kepala Wilayah Perum Bulog Papua dan Papua Barat, Ahmad Mustari. (KabarPapua.co/Imelda) Perbesar

Kepala Wilayah Perum Bulog Papua dan Papua Barat, Ahmad Mustari. (KabarPapua.co/Imelda)

KABARPAPUA.CO, Kota Jayapura – Kepala Wilayah Perum Bulog Papua dan Papua Barat, Ahmad Mustari, menyebut kenaikan harga beras di wilayah Papua dipicu oleh biaya transportasi.

Menurut Ahmad, harga beras Bulog sebesar Rp10.550. Harga ini belum termasuk biaya transportasi pengiriman ke daerah. “Harga 10.550 rupiah itu pengambilan pada pintu Gudang Bulog, kalau kita jual di Kabupaten Keerom, tentu membutuhkan biaya transportasi,” terangnya, Rabu 23 Februari 2024.

Meski demikian, Ahmad memastikan Bulog tidak melakukan kenaikan harga atau masih menerapkan harga nasional. “Kita tidak semena-mena bahwa misalnya di pasar kurang minyak goreng, beras dan terus kita menaikan harganya, itu tidak mudah,” ungkap Ahmad.

Dia juga menegaskan bahwa beras yang Bulog salurkan adalah beras premium dan dikatagorikan beras medium. Karena kebutuhan untuk bantuan pangan seta jatah ASN, TNI- Polri yaitu beras kualitas baik.

“Jadi dengan adanya kenaikan harga beras tentunya masyarakat tidak perlu merasa panik, tetapi bulog terus melancarkan dan menyalurkan beras ke masyarakat. Sehingga masyarakat bisa membeli, yang penting Bulog tidak menaikan harga dan masih memakai harga nasional,”  katanya.

Terpisah, Kepala Dinas Pertanian dan Holtikultura Papua, Samuel Siriwa menghimbau masayarakat dapat memanfaatkan pangan lokal untuk konsumsi dengan adanya kenaikan harga beras.

“Untuk solusinya masyarakat perlu konsumsi pangan lokal, seperti ubi-ubian, sagu dan sebagainya,”ujar Siriwa

Dia meyakini dengan pengembangan pangan lokal yang ada di tempat sekitar dapat membantu meningkatkan ketahanan pangan di daerah. *** (Imelda)

Artikel ini telah dibaca 53 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Pesan Sejuk Pj Wali Kota Jayapura di Penghujung Ramadan 2024

9 April 2024 - 08:43 WIT

Komitmen Pemkot Jayapura Tingkatkan Kesejahteraan Ribuan Nelayan

6 April 2024 - 22:22 WIT

5 Poin Sikap AMPP Papua Dukung Kepemimpinan Pj Gubernur Ridwan Rumaskun

6 April 2024 - 22:01 WIT

Korban Kebakaran Pasar Youtefa Jayapura dapat Bantuan Sembako Jelang Lebaran

6 April 2024 - 20:55 WIT

Buka Puasa Bersama Insan Pers, Pj Wali Kota Jayapura Bicara Peran Penting Media

6 April 2024 - 12:03 WIT

Safari Ramadan Bareng OKP, Pj Wali Kota Jayapura Ajak Generasi Muda Terus Berkarya

5 April 2024 - 00:20 WIT

Trending di KABAR PAPUA