Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

KABAR PAPUA TENGAH · 1 Nov 2023 13:57 WIT

Terobosan Ribka Haluk Atasi Pengangguran Terbuka di Papua Tengah


					Peluncurkan Peraturan Gubernur (Pergub) Papua Tengah No 44 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan dan Penerimaan Tenaga Kerja dalam penanggulangan. (Foto: Pemprov Papua Tengah) penganggura Perbesar

Peluncurkan Peraturan Gubernur (Pergub) Papua Tengah No 44 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan dan Penerimaan Tenaga Kerja dalam penanggulangan. (Foto: Pemprov Papua Tengah) penganggura

KABARPAPUA.CO, Nabire- Penjabat Gubernur Papua Tengah, Dr. Ribka Haluk, S.Sos., MM memiliki terobosan tersendiri dalam menangani pengangguran terbuka di daerahnya. Salah satu yang dilakukan adalah meluncurkan Peraturan Gubernur (Pergub) Papua Tengah No 44 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan dan Penerimaan Tenaga Kerja dalam penanggulangan pengangguran yang diselenggarakan di Pantai Nabire, Selasa 31 Oktober 2023. 

Dengan Pergub tersebut menjadi dasar hukum untuk mengatasi sejumlah cara dalam menekan angka pengangguran di provinsi yang baru dimekarkan ini.

“Kita harus menyelenggarakan bursa pasar kerja, menggalakkan kegiatan ekonomi informal, meningkatkan keterampilan tenaga kerja, meningkatkan mutu pendidikan, mendirikan pusat-pusat latihan kerja, meningkatkan pertumbuhan ekonomi, membuka program transmigrasi, memperluas lapangan kerja dan mengembangkan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM),” tuturnya.

Selain cara tersebut diatas, lanjut Ribka Haluk, upaya yang telah dilakukan dalam mengatasi pengangguran di Provinsi Papua Tengah, sebagaimana juga telah saya sampaikan dalam laporan capaian kinerja Triwulan IV tanggal 27 Oktober 2023 kepada pemerintah pusat melalui Kementrian Dalam Negeri.

“Jadi saat ini kita telah membentuk Satgas Pengangguran, memberikan perlindungan terhadap tenaga kerja dan membuat Pergub Ketenagakerjaan untuk Orang Asli Papua (OAP), membangun komitmen dengan para kontraktor pemenang tender untuk menggunakan tenaga OAP, memberdayakan OAP pada pekerjaan padat karya (kegiatan Rp 1 miliar), bekerjasama dengan Sinar Mas (perkebunan sawit) untuk pemenuhan tenaga kerja. 

Lalu, membangun  komitmen dengan para sub kontraktor PT.FI untuk menggunakan tenaga kerja local dan membangun kerja sama dengan pusat pelatihan untuk peningkatan skill tenaga kerja.

Ribka Haluk yakin upaya tersebut di atas pemberdayaan OAP harus terus dilakukan baik pada perekrutan dalam setiap sektor perekonomian sehingga mereka mampu mengisi dan mewarnai tenaga kerja di perusahaan yang berada di Papua Tengah.

“Apabila ada alasan bahwa mereka tidak memiliki keterampilan yang dibutuhkan, maka pemerintah daerah siap membiayai tenaga kerja OAP untuk mengikuti pelatihan-pelatihan sesuai skil yang diinginkan baik dalam Papua, luar Papua bahkan luar negeri sekalipun,” katanya.

Maka, untuk mendukung pelaksanaan kebijakan strategis penciptaan kerja beserta pengaturannya, Gubernur Papua Tengah telah mengeluarkan Peraturan Gubernur Nomor 44 Tahun 2023 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan bagi pekerja penerima upah, peserta jasa konstruksi, pekerja bukan penerima upah, dan pekerja keagamaan yang dengan sendirinya mewajibkan seluruh masyarakat pekerja harus dilindungi melalui program BPJS Ketenagakerjaan, baik pekerja pada sektor formal maupun informal.

Kepala Dinas Ketenagakerjaan Transmigrasi Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Papua Tengah, Fred Jems Bonai mengatakan yang menjadi latar belakang kegiatan tersebut adalah tingkat pengangguran di Provinsi Papua Tengah hingga saat ini adalah sebesar 14.886 jiwa pengangguran dari jumlah penduduk 1.346.685 jiwa.

“Angka ini cukup besar dan itulah yang menjadi latar belakang kegiatan ini, hingga kedepan kita bisa membangun kolaborasi dan sinergitas bersama stakeholder di daerah Papua Tengah untuk menanggulangi masalah pengangguran,” katanya. *** (Sumber: Provinsi Papua Tengah)

Artikel ini telah dibaca 63 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

256 Honorer K2 Pemprov Papua Diangkat Jadi ASN di Papua Tengah

21 May 2024 - 22:11 WIT

Bikin Bangga! Papua Tengah Borong Juara Lomba HUT HKG PKK di Solo

17 May 2024 - 19:55 WIT

Kemendagri Apresiasi Terobosan Pj Gubernur Ribka Haluk Bangun Papua Tengah

17 May 2024 - 12:16 WIT

Mulai Digarap Tahun Ini, Bandara Baru Nabire Bakal Bisa Didarati Pesawat Boeing

16 May 2024 - 18:37 WIT

Musrenbang RPJPD Papua Tengah Hasilkan Visi Adil, Berdaya Saing Maju dan Berkelanjutan

14 May 2024 - 17:07 WIT

Pemprov Papua Tengah Mulai Seleksi Paskibraka 2024, 163 Pelajar Sudah Mendaftar

14 May 2024 - 15:12 WIT

Trending di KABAR PAPUA TENGAH