Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

PERISTIWA · 1 Mar 2024 16:40 WIT

Ricuh Pleno di Yalimo, Wakapolres dan Kasat Lantas Terluka


					Aparat kepolisian saat turun meredam kericuhan di Kabupaten Yalimo, Kamis 29 Februari 2024. (Dok Polda Papua) Perbesar

Aparat kepolisian saat turun meredam kericuhan di Kabupaten Yalimo, Kamis 29 Februari 2024. (Dok Polda Papua)

KABARPAPUA.CO, Elelim – Rapat pleno di Distrik Abenaho, Kabupaten Yalimo, Papua Pegunungan berakhir ricuh pada Kamis 29 Februari 2024. Kericuhan menyebabkan dua anggota Polri terluka akibat amukan massa.

Kedua korban adalah Wakapolres Yalimo, Kompol Unding Alimuddin terkena lemparan batu pada tangan. Sementara Kasat Lantas Polres Yalimo, Ipda Muhammad Yusuf, terkena panah pada pinggang.

Kericuhan berawal dari keributan di Kantor Bawaslu yang melibatkan masyarakat dari Kampung Landikma, Distrik Abenaho. Mereka  merasa keberatan atas dugaan kecurangan suara saat pleno di Distrik Abenaho.

“Penyerangan terjadi setelah kelompok massa dari Distrik Abenaho tiba di Kantor Bawaslu dengan menggunakan tiga mobil dan membawa senjata tajam,” kata Wakapolres Yalimo, Kompol Unding Alimuddin dalam keteranganya, Jumat 1 Maret 2024.

Polisi Jadi Sasaran Amukan Massa

Kasat Lantas Polres Yalim, Ipda Yusuf terkena panah saat ricuh di Bawaslu, Kamis 29 Februari 2024. (Dok Polda Papua)

Saat itu, kata Unding, anggota Polri segera merespons untuk mengamankan situasi. Namun, anggota malah menjadi sasaran penyerangan balik oleh massa yang sudah memanas.

Aksi massa mereda setelah respons cepat dari anggota Polres Yalimo. “Berkat respons cepat dari anggota Polres Yalimo, kejadian ini tidak berujung pada luka serius,” ujar Unding.

Polres Yalimo saat ini telah menyiagakan anggota sebagai langkah preventif agar anggota Polri dapat merespons dengan cepat dalam situasi darurat.

“Insiden penyerangan terhadap anggota Polri ini menunjukkan kompleksitas dalam menjaga keamanan dan ketertiban di daerah. Semoga penyelesaian yang damai dapat ditemukan untuk mengatasi perbedaan pendapat dan menjaga kestabilan di wilayah tersebut,” harapnya. *** (Achmad Syaiful)

Artikel ini telah dibaca 66 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Kapolda Papua Dengungkan Pilkada Damai Lewat Mimbar Keagamaan

15 April 2024 - 18:50 WIT

Polda Papua Tahan Sekda Keerom Tersangka Korupsi Bansos Rp18,2 Miliar

15 April 2024 - 17:30 WIT

Jasad Bocah 10 Tahun Korban Tenggelam di Holtekamp Ditemukan

14 April 2024 - 23:00 WIT

Terseret Ombak, 2 Anak Tenggelam di Pantai Holtekamp Jayapura

14 April 2024 - 20:03 WIT

Ratusan Pelayat Mengantar Danramil Aradide ke Peristirahatan Terakhir

14 April 2024 - 19:27 WIT

Polres Nduga Sita 800-an Anak Panah hingga Sekantong Amunisi

14 April 2024 - 19:09 WIT

Trending di HEADLINE