Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

KABAR PAPUA PEGUNUNGAN · 11 Jun 2024 21:54 WIT

Pemprov Papua Pegunungan Diminta Tak Monopoli Paket Proyek Pengusaha OAP


					Pengusaha orang asli Papua (OAP) Pegunungan, Jhon Matuan saat di Mapolres Jayawijaya. (KabarPapua.co/Stefanus Tarsi) Perbesar

Pengusaha orang asli Papua (OAP) Pegunungan, Jhon Matuan saat di Mapolres Jayawijaya. (KabarPapua.co/Stefanus Tarsi)

KABARPAPUA.CO, Wamena – Pengusaha orang asli Papua (OAP), Jhon Matuan meminta pemerintah provinsi Papua Pegunungan tidak monopoli dalam pembagian paket pekerjaan yang dikhususkan untuk pengusaha lokal.

Pernyataan ini diungkapkan oleh Jhon Matuan saat menggelar aksi protes di Kantor Dinas PUPR Papua Pegunungan. Aksi ini untuk mencari keadilan dalam pembagian paket pekerjaan di bawah Rp 2,5 miliar.

“Pemprov Papua Pegunungan tidak boleh main kepentingan, pemerintah tidak boleh monopoli dalam pembagian paket pekerjaan. Harus merapat kepada pengusaha OAPP, tidak boleh hanya orang tertentu adik kakak dan sebagainya yang mendapatkan paket pekerjaan,” sindirnya.

Selama ini, pengusaha OAP sudah tiga kali melakukan audiensi dengan Penjabat Gubernur Papua Pegunungan Velix Wanggai. Namun, ia menyayangkan tidak adanya realisasi sampai saat ini.

“Kami menilai sikap Pj Gubernur Velix Wanggai hanya janji manis saja, namun realisasi tidak ada. Selama ini juga dia lebih banyak janji-janji saja dalam programnya. Itu hanya pencitraan saja, namun realisasi yang dijanjikan selama ini belum dilaksanakan,” ungkapnya.

Menurut dia, Pj Gubernur Velix Wanggai hadir untuk melayani orang Papua Pegunungan. Untuk itu, ia meminta pelayanan kepada masyarakat harus merata, termasuk pengusaha OAP.

“Kami semua ini sudah sekolah, namun pengangguran sangat banyak. Kami lebih memilih untuk berkecimpung di dunia pengusaha, namun jika usaha kami tak didukung oleh pemerintah lewat paket pekerjaan, maka kami mau makan apa,” ucapnya. *** (Stefanus Tarsi)

Artikel ini telah dibaca 664 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Kejar Realisasi Anggaran, OPD Papua Pegunungan Diminta Genjot Program Kerja

24 June 2024 - 16:30 WIT

Wujudkan Perdamaian di Papua Pegunungan, Velix Wanggai Temui Keluarga Lanny Jaya

17 June 2024 - 10:21 WIT

Pesan Penting Ma’ruf Amin dari Lembah Baliem

8 June 2024 - 11:02 WIT

Jurnalis Dilarang Liput Pertemuan Wapres dan Para Kepala Daerah di Wamena, Ada Apa?

5 June 2024 - 16:45 WIT

Wapres Ma’ruf Amin Canangan Program Strategis Nasional dan Papua Pegunungan

5 June 2024 - 14:01 WIT

Tiba di Wamena, Wapres Ma’ruf Amin Disambut Riuh Ratusan Siswa

5 June 2024 - 13:18 WIT

Trending di KABAR PAPUA PEGUNUNGAN