Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

KABAR KEPULAUAN YAPEN · 2 Dec 2023 04:57 WIT

Pemkab Yapen Dukung Pengembangan Ikan Baramundi Lewat Program Hatchery


					Penjabat Bupati Kepulauan Yapen, Welliam Manderi berjabat tangan dengan Dirut PT Yamase Roriwo Karetji, Jumat 1 Desember 2023. (KabarPapua.co/Ainun Faathirjal) Perbesar

Penjabat Bupati Kepulauan Yapen, Welliam Manderi berjabat tangan dengan Dirut PT Yamase Roriwo Karetji, Jumat 1 Desember 2023. (KabarPapua.co/Ainun Faathirjal)

KABARPAPUA.CO, Serui – Pemerintah Kabupaten Kepulauan Yapen terus memberikan dukungan terhadap pengembangan ikan baramundi atau kakap putih melalui program Hatchery.

Hatchery merupakan program spesifik dengan menggunakan sistem teknologi Recirculating Aquaculture System (RAS) dengan tujuh depertemen. Ibarat seperti aquarium tetapi memiliki kemampuan untuk melihat kualitas air secara otomatis.

Proses pengembangan ikan baramundi tergolong cukup cepat. Ikan ini juga tahan terhadap penyakit meski hidup secara berdempetan. Selain itu, ikan baramundi memiliki pasar yang luas dan memiliki harga yang stabil.

Tiga Kali Panen dalam Setahun

Dirut PT Yamase Roriwo Karetji, Jumat 1 Desember 2023. (KabarPapua.co/Ainun Faathirjal)

Dalam setahun ikan baramundi lewat program Hatchery dapat memanen 3 kali. Adapun sekali produksi sebesar 2,4 juta dengan harga jual bibit Rp8 ribu per ekor.

Proses Hatchery sendiri mulai dari perkawinan penetasan telur larva sampai menjadi anakan. Program ini hanya berada di Kepulauan Yapen Papua dengan menggunakan teknologi khusus dan keramba yang hampir sama program di Moscow.

Hatchery merupakan milik PT Yapen Mandiri Sejahtera (Yamase). Perusahaan daerah ini memiliki 8 keramba dengan menggunakan 2 juta ekor bibit ikan baramundi dari produksi sebesar 7,2 juta.

Penjabat Bupati Kepulauan Yapen, Welliam Manderi berharap adanya pengembangan melalui spesifikasi ahli. Tujuannya agar proses dapat berjalan dan dapat menghasilkan  produksi yang baik untuk ekspor.

Ikan Baramundi Potensi Alam Mumpuni

Penjabat Bupati Kepulauan Yapen, Welliam Manderi foto bersama dengan Dirut PT Yamase Roriwo Karetji, Jumat 1 Desember 2023. (KabarPapua.co/Ainun Faathirjal)

Selain itu, lanjut Welliam, dapat memberikan manfaat pada pendapatan bagi warga sekitar. Untuk itu, pemerintah daerah terus akan mensupport pengembangan ikan baramundi.

“Bukan hanya ikan tapi potensi pariwisata, rumput laut, emas hijau Kopi Ambaidiru dan berbagai potensi lainnya,” ujarnya,  Jumat 1 Desember 2023.

Direktur Utama PT Yamase, Roriwo Karetji mengemukakan alasan pengembangan perikanan di Kepulauan Yapen. Di mana perikanan menjadi salah satu potensi alam yang mumpuni.

Ia juga mengungkapkan hasil survei  laut Yapen yang menjadi daerah bebas dari polusi laut. Di mana sekitar 80-90 meter saat pengambilan sampel terdapat banyak bibit udang lobster. *** (Ainun Faathirjal)

Artikel ini telah dibaca 47 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Dua Kantor OPD Kepulauan Yapen Dipalang, Aktivitas Sempat Lumpuh

18 July 2024 - 19:00 WIT

Pisah Sambut Kapolres Yapen, Pj Bupati Manderi: Jangan Lupakan Kita Disini

18 July 2024 - 00:38 WIT

Hidupkan Potensi Emas Hijau, Pj Bupati Yapen Temu Wicara Bersama Petani Kakao

17 July 2024 - 00:41 WIT

Konven Pelayanan Firman GKI di Tanah Papua Digelar, Begini Harapan Pj Bupati Yapen

16 July 2024 - 23:40 WIT

Dinkes Yapen Gandeng Unair Lakukan Pendampingan Tata Kelola Kesehatan

16 July 2024 - 21:21 WIT

Ratusan Jemaat PKB Yapen Selatan Perkuat Iman Lewat Ibadah Bersama

15 July 2024 - 22:40 WIT

Trending di KABAR KEPULAUAN YAPEN