Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

PERISTIWA · 16 Nov 2023 06:24 WIT

Pemilu 2024, Polda Papua Pertebal Pasukan di Wilayah Pemekaran


					Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius D Fakhiri. (KabarPapua.co/Imelda) Perbesar

Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius D Fakhiri. (KabarPapua.co/Imelda)

KABARPAPUA.CO, Kota Jayapura – Kepolisian Daerah (Polda) Papua mempertebal pasukan di wilayah pemekaran atau daerah otonomi baru (DOB) untuk mengantisipasi ancaman pada Pemilu 2024.

“Untuk wilayah  DOB, seperti Merauke, Wamena, Nabire, dan lainnya, kami akan lebih perkuat lagi untuk pasukan. Sebab, semua konspirasi politik pasca pencoblosan itu akan kembali ke ibukota kabupaten,” ujar Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius D Fakhiri, 16 November 2023.

Menurut Fakhiri, daerah pemekaran ini krusial di tanah Papua, karena penuh dengan politik. Selain itu, wilayah DOB di Papua juga masih terdapat gangguan kelompok bersenjata atau KKB.

“Saya berharap anggota Brimob dapat membantu satuan kewilayahan untuk kerawanan yang kami sudah bilang ada enam daerah. Jadi mereka hadir untuk memperkuat  Polres, Kodim, dan Pos pemerintah daerah,” jelasnya.

Untuk daerah pemekaran di DOB sendiri, Polda Papua telah mengusulkan untuk 2 ribu personel. Namun dari jumlah tersebut, hanya seribu yang disetujui.

“Kita juga sudah membangun pasukan pelopor 3 di daerah Timika yang pasukannya juga sudah diberikan ke kami, itu ada 500 personel. 250 personel itu kita bagi daerah lain,” ujarnya.

Fakhiri meyakini Brimob Papua mampu melaksanakan tugas pengamanan di DOB. Keyakinan ini datang dari pengalaman Brimob yang sudah mengawal sejak masa reformasi.

“Polda Papua bersama dengan TNI terus bekerja sama menjaga keamanan dalam perhelatan pemilu 2024 ini. Kehadiran TNI untuk membantu petugas kepolisian yang berseragam untuk mengamankan TPS,” jelasnya.

Fakhiri berharap Pemilu 2024 dapat berjalan lancar, tanpa gangguan pada 14 Februari mendatang. “Tentunya pelaksanaan Pemilu ini tidak boleh ada korban dari semua petugas, baik yang mengawal maupun nanti dari pihak penyelenggara,” tukasnya. *** (Imelda)

Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Polisi Bongkar Prostitusi Online di Kota Jayapura, 10 Perempuan Jadi Korban

18 May 2024 - 11:08 WIT

Fakta Guru Ponpes Jayapura Cabuli 5 Santri: Status Duda hingga Ancam Beri Nilai Jelek

18 May 2024 - 00:46 WIT

Polresta Jayapura Kota Ungkap 3 Kasus Peredaran Narkoba, 1 Pelaku WNA

17 May 2024 - 22:13 WIT

Miris! Siswi 13 Tahun di Jayapura Dijual Pacar ke Pria Hidung Belang

17 May 2024 - 20:37 WIT

Guru Ponpes di Jayapura Diduga Cabuli 5 Santri, Pelaku Berperan Sebagai Perempuan

17 May 2024 - 18:42 WIT

Residivis Kasus Pembunuhan Ditangkap Edarkan Ribuan Pil Koplo di Jayapura

17 May 2024 - 17:47 WIT

Trending di PERISTIWA