Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

BISNIS · 18 Jan 2024 12:13 WIT

BI: Pemilu 2024 Berdampak Positif Bagi Pertumbuhan Ekonomi di Papua


					Kepala BI Perwakilan Provinsi Papua, Juli Budi Winantya bincang-bincang bersama awak media, Rabu 17 Januari 2024. (KabarPapua.co/Natalya Yoku) Perbesar

Kepala BI Perwakilan Provinsi Papua, Juli Budi Winantya bincang-bincang bersama awak media, Rabu 17 Januari 2024. (KabarPapua.co/Natalya Yoku)

KABARPAPUA.CO, Kota Jayapura – Kantor Bank Indonesia (BI) Perwakilan Papua menyebut pemilihan umum (Pemilu) 2024 memberikan dampak positif bagi pertumbuhan ekonomi.

BI memproyeksikan ekonomi Papua pada 2024 tumbuh 5,25-6,25 persen dengan target inflasi lebih rendah 2,5 plus minus 1 persen. Selain dampak Pemilu, sektor tambang dan non tambang turut mendorong pertumbuhan ekonomi di Papua.

“Proyeksi pertumbuhan ekonomi Papua pada tahun 2024 lebih tinggi dari tahun 2023. Hal ini  didorong pelaksanaan Pemilu 2024,” kata Kepala BI Perwakilan Provinsi Papua, Juli Budi Winantya di Jayapura, Rabu 17 Januari 2024.

Menurut Juli, para peserta Pemilu, seperti calon legislatif (Caleg) akan membelanjakan uangnya untuk keperluan kampanye. Mobilitas yang meningkat dari para caleg menjadi bagian dari pertumbuhan ekonomi.

“Di luar dari sektor tersebut, ada beberapa sektor unggulan yang berpotensi meningkatkan perekonomian Papua. Sektor unggulan yang potensinya ada di Papua yakni pertanian, perikanan, ekonomi kreatif (UMKM) dan pariwisata,” ujarnya.

Dia menilai sektor-sektor ini menjadi penting bagi ekonomi Papua. Sebab, memiliki pengaruh yang besar sebagai sumber yang mendekonomi lebih tinggi dan berkesimbungan ke depan.

Juli juga menyebut hutan Papua yang dapat menyerap karbon juga menjadi sumber pertumbuhan ekonomi baru lainnya yang berpotensi. “Beberapa waktu lalu kita telah melakukan penelitian terkait potensi hutan Papua untuk menyerap karbon. Ini juga bisa sebagai salah satu sumber pertumbuhan ekonomi,” sambungnya.

Kepala Tim Implementasi Kebijakan Ekonomi dan Keuangan Daerah (KEKDA) Bank Indonesia Papua, Dandung Tri Marsetyo menjelaska soal proyeksi pertumbuhan ekonomi Papua pada 2023 lalu.

Pada tahun lalu, lanjutnya, proyeksi ekonomi berada di angka 3,50-4,50 persen dengan target inflasi 3 plus minus 1 persen. Namun seberapa besar pertumbuhan ekonomi Papua pada tahun lalu, akan diketahui pada pada Februari mendatang. *** (Natalya Yoku)

Artikel ini telah dibaca 83 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Minum Kopi Sambil Dapat Promo Spesial dari BRI

13 June 2024 - 18:55 WIT

Jelang Idul Adha, Pertamina Pastikan BBM dan LPG Aman di Papua

12 June 2024 - 14:22 WIT

Lewat BRImo, Dapatkan Cashback 50 Persen Tiket Pesawat

11 June 2024 - 22:09 WIT

Slipper Hotel Buatan Perempuan Binaan P3W GKI Papua Merambah Pasar Lokal

10 June 2024 - 22:08 WIT

Program Subsidi Tepat, Pendaftar QR Code Pertalite Tembus 3,44 Juta

9 June 2024 - 22:05 WIT

Pertamina Papua Maluku Jamin Stok Mitan di Ambon Mencukupi

8 June 2024 - 10:34 WIT

Trending di BISNIS