Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

KABAR FREEPORT · 2 Feb 2024 16:56 WIT

Freeport Bersihkan Material Longsor, Aktivitas di Gereja Banti 2 Kembali Normal


					Gereja Banti 2, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua Tengah. (Foto: PTFI) Perbesar

Gereja Banti 2, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua Tengah. (Foto: PTFI)

KABARPAPUA.CO, Timika- PT Freeport Indonesia (PTFI) membantu pembersihan material longsor di sekitar halaman Gereja Banti 2, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua Tengah

Material longsor berupa batuan dan lumpur terjadi pada Sabtu 20 Januari 2024, sekitar pukul 16.50 WIT. Longsor mengakibatkan kerusakan pada dinding dan atap gereja. 

Tim PTFI bergerak cepat melakukan rehabilitasi setelah mendapat informasi terjadinya longsor dari tim yang bertugas di area Desa Banti. 

Material longsor di Gereja Banti 2, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua Tengah. (Foto: PTFI)

“Tim Community Affairs PTFI berkoordinasi dengan Divisi Geo Engineering & EnvironmentalPTFI untuk melakukan inspeksi dan pengkajian awal guna mendapatkan rekomendasi Langkah selanjutnya,” kata Nathan Kum, Senior Vice President Sustainable Development PTFI.

Nathan bilang, longsor terjadi karena lapisan tanah yang jenuh, bercampur dengan hujan dan ada aliran air secara menerus dari lereng. Setelah melakukan kajian dan inspeksi langsung ke lapangan, tim PTFI memberikan rekomendasi untuk membuat tanggul setinggi 2,5 meter dengan jarak dari kaki lereng 2–3 meter, sepanjang sekitar 15 meter. 

Material longsor di Gereja Banti 2, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua Tengah. (Foto: PTFI)

“Tujuannya untuk ⁠memastikan sumber aliran air dan mengalihkannya menjauh dari lereng,” katanya. 

Kepala Klasis Gereja Kingmi di Desa Banti 2, Pdt. Kristian Jangkup mengatakan setelah dilakukan perbaikan oleh tim PTFI, aktivitas gereja kembali berjalan normal dan jemaat dapat beribadah dengan tenang. 

 “Terima kasih atas respon PTFI yang dengan cepat membantu pembersihan lumpur,” katanya. 

Tokoh perempuan di Kampung Waa Banti, Martina Natkime berharap pembangunan infrastruktur di Desa Banti dapat menjadi perhatian Pemda Mimika dan PTFI.   

Martina mengajak pemerintah dan perusahaan berdiskusi dan bersatu bersama para kepala kampung serta masyarakat untuk pembangunan infrastruktur di areal FI sebagai pengembangan bagi masyarakat sekitar operasi PTFI. *** (Sumber: PTFI)

Artikel ini telah dibaca 53 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Uncen Gandeng Freeport Kembangkan SDM Papua Berbasis Budaya

20 February 2024 - 13:53 WIT

Bikin Bangga! Empat Siswa PFA Wakili Papua Ikut Seleksi Timnas U-16

20 February 2024 - 13:02 WIT

Pencoblosan di Area Freeport Berjalan Lancar, Ada Tiga TPS Tertinggi se-Indonesia

16 February 2024 - 13:11 WIT

Merajut Masa Depan Masyarakat di Kawasan Tambang Freeport

12 February 2024 - 17:04 WIT

Beri Dampak Positif, Papua Football Academy Jadi Harapan Baru Generasi Papua

9 February 2024 - 23:47 WIT

Kunjungi Freeport, KLHK-Bappenas Pantau Reklamasi dan Pemberdayaan Masyarakat

7 February 2024 - 15:40 WIT

Trending di KABAR FREEPORT