Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

SOSOK · 6 Feb 2024 19:05 WIT

Bertus Asso Dedikasikan Buku “Huruf Bung Karno” untuk Generasi Papua


					Bertus Asso menunjukkan buku “Huruf Bung Karno” untuk generasi Papua.  (KabarPapua.co/Natalya Yoku) Perbesar

Bertus Asso menunjukkan buku “Huruf Bung Karno” untuk generasi Papua. (KabarPapua.co/Natalya Yoku)

KABARPAPUA.CO, Kota Jayapura – Bertus Asso, Tokoh asal Kabupaten Jayawijaya, Papua Pegunungan patut mendapat acungan jempol atas kepeduliannya terhadap dunia pendidikan di Tanah Papua.

Pasalnya, Bertus Asso mendedikasikan buku tulisannya berjudul “Huruf Bung Karno” untuk generasi Papua. Dia tergerak menulis buku tersebut usai melakukan riset ke beberapa situs Bung Karno di Indonesia.

“Huruf masuk dalam sebuah situs bersejarah. Sebab, setelah Indonesia merdeka tahun 1945, hampir sebagian masyarakat belum bisa menulis dan membaca,” kata Bertus kepada wartawan, Selasa 6 Februari 2024.

Saat ini, kata Bertus, sudah ada beragam situs, mulai dari museum, tulisan tangan Bung Karno yang disebut Naskah Proklamasi, patung Bung Karno, nama jalan, gelora, bandara, bahkan kapal yang diberi nama Bung Karno.

Namun dari sekian banyak situs, menurut Bertus, ada salah satu situs yang belum dibuat yakni situs huruf. “Huruf itu masuk dalam sebuah situs, karena setelah Indonesia Merdeka, mulai tahun 1948 Bung Karno menggerakkan upaya pemberantasan buta huruf,” ujarnya.

Sejak Indonesia merdeka, dia melanjutkan, masih banyak masyarakat belum bisa membaca dan menulis. Berdasarkan hasil riset sejarah yang dilakukannya, ketika itu Bung Karno menggerakan 17 ribu lebih guru untuk mulai mengajar warga.

Mulai dari Blitar, Tulungagung, hingga Alun-Alun Yogyakarta. Karena saat itu di Jawa, sekitar 98 persen rakyat Indonesia belum bisa membaca dan menulis. Hingga pada suatu waktu Bung Karno mengajak seluruh warga untuk memberantas buta aksara.

Ajakan bagi masyarakat di tingkat bawah dengan membuat sebuah Baner yang bertuliskan Bantulah usaha pemberantasan buta huruf dengan turun kejalan dan mengajar huruf vocal A, I , U , E dan O.

Bertus bilang, buku tulisannya merupakan dasar pengenalan huruf dan baca yang mudah. “Buku ini merupakan proses pengenalan huruf bagi anak anak PAUD, TK, dan SD kelas 1 serta literasi pendidikan non formal dan internal,” katanya.

Buku Huruf Bung Karno Luncurkan di Wamena

Tampak bagian depan buku “Huruf Bung Karno” karya Bertus Asso. (KabarPapua.co/Natalya Yoku)

Menurut Bertus, butuh waktu sekitar setahun baginya untuk melakukan riset, menulis dan merampungkan buku “Huruf Bung Karno”.  Ide untuk menulis buku ini tercetus saat mengikuti Sekolah Partai yang diselenggarakan PDI Perjuangan di Lenteng Agung, Jakarta pada 2022 lalu.

Saat itu, Bertus mendapat kesempatan memberikan materi tentang metode pembelajaran Huruf Bung Karno di hadapan ratusan kader PDI Perjuangan dari Sabang sampai Merauke.

“Saya jabarkan metode pembelajaran yang asyik dari Bung Karno ini selama 5 menit di hadapan Bung Komarudin Watubun, Tjahjo Kumolo, dan Bambang Pacul. Karena mendapat banyak tanggapan positif. Saya pulang dan rumuskan metode pembelajaran Bung Karno ini, lalu riset dan jadi buku ini,” kata mantan Ketua Fraksi PDIP DPRD Jayawijaya ini.

Buku “Huruf Bung Karno” diterbitkan Yayasan Anugerah Wiaima Wamena dan baru dicetak terbatas sebanyak 600 eksemplar. Setiap provinsi di Tanah Papua akan mendapat 100 buku secara merata.

“Rencananya kita akan luncurkan di Wamena tanggal 15 Maret 2024 sesuai tanggal pada cover buku ini yaitu 15 Maret 1948, saat Bung Karno mengajar di Alun-alun Kota Yogyakarta,” kata Bertus.

Selain menyasar sekolah, Bertus juga akan menyebarkan Buku “Huruf Bung Karno” secara komersil kepada masyarakat yang belum mengenal huruf.  “Target utamanya ialah untuk para guru, gembala gereja, dan para TNI-Polri, khusus di daerah-daerah konflik untuk digunakan sebagai metode mengajar,” bebernya. *** (Natalya Yoku)

Artikel ini telah dibaca 121 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Mantan Panglima OPM Puji Irjen Fakhiri: Sosok Kapolda Papua Merakyat

29 May 2024 - 13:32 WIT

Maju Calon Bupati Mamteng, Eremen Yogosam Berkomitmen Membawa Perubahan 

25 May 2024 - 23:08 WIT

Sosok Irjen Fakhiri di Mata Tokoh Masyarakat Papua: Pemberani dan Peduli Rakyat

21 May 2024 - 14:47 WIT

Inilah Benyamin Arisoy, Sosok Calon Wakil Gubernur Papua di Mata Irjen Fakhiri

16 May 2024 - 13:46 WIT

Kisah Bripda Lince, Anak Panti Asuhan Jadi Polwan Berkat Sosok Mathius Fakhiri

13 May 2024 - 13:20 WIT

Sosok Mathius Fakhiri di Mata Ajudan Pribadi: Tegas, Disiplin dan Tak Pilih Kasih

8 May 2024 - 14:25 WIT

Trending di SOSOK