Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

KABAR JAYAWIJAYA · 24 Jun 2024 18:38 WIT

2 Siswa SMP di Wamena Gagal Ikut Olimpiade Matematika Imbas Perang Suku


					Toni Wuka dan Jessica Asso serta siswa lainnya saat seleksi Lomba Olimpiade Matematika tingkat kabupaten secara daring. (Ist) Perbesar

Toni Wuka dan Jessica Asso serta siswa lainnya saat seleksi Lomba Olimpiade Matematika tingkat kabupaten secara daring. (Ist)

KABARPAPUA.CO, Wamena – Rentetan perang antar suku di Wouma, Kabupaten Jayawijaya,Papua Pegunungan berdampak pada lumpuhnya sejumlah layanan publik.

Salah satunya, aktivitas sekolah yang berada di Distrik Wouma dan sekitarnya. Lumpuhnya aktivitas warga di sekitaran wilayah Wouma juga berdampak buruk bagi siswa SMP tidak bisa mengikuti secara daring lomba olimpiade matematika di tingkat Nasional.

Kedua adalah Jesica Asso dan Toni Wuka, siswa kelas VIII SMP Negeri 3 Megapura. Mereka telah melewati sejumlah tahapan seleksi di sekolah hingga tingkat kabupaten dan lolos sebagai peserta olimpiade nasional di bidang sains matematika.

Namun, keduanya gagal dampak dari lanjutan perang antar warga yang tak kunjung usai. Konflik suku juga yang mengakibatkan SMP Megapura diliburkan.

“Saya sudah seleksi di sekolah dan kabupaten secara online. Saya dengan teman Jesica lulus. Sa (saya) setiap di rumah belajar matematika, jadi saya coba-coba ikut begini. Saya punya nama lulus untuk lanjut bersaing di tingkat nasional,” kata Toni Wuka, Senin 24 Juni 2024.

Sesuai jadwal, Olimpiade sedianya dilakukan pada  Senin 24 – 25 Juni 2024 secara daring di SMP Negeri 3 Megapura. Namun, keduanya  tidak bisa ikut karena sekolah tutup.

Toni Wuka dan Jessica Asso, siswa SMP Negeri 3 Megapura, Kabupaten Jayawijaya yang gagal mengikuti Olimpiade Matematika tingkat nasional. (Ist)

Kondisi ini menyebabkan Jessica Asso dan Toni Wuka kecewa, lantaran tidak bisa memenfaatkan kesempatan bersaing di tingkat nasional.  “Saya menyesal kenapa terjadi begini sampai saya tidak bisa ikut tes olimpiade ini. Kenapa terjadi perang begini, aduh saya mau lanjut olimpiade baru,” kesal Toni Wuka.

Toni berharap konflik antar suku ini bisa segera diselesaikan. “Pemerintah tolong selesaikan perang ini cepat. Saya menyesal sekali tidak bisa ikut olimpiade ini,”  keluh Toni yang baru saja naik ke kelas 9.

Kepala SMP Negeri 3 Megapura, Ansgar Blasius Biru, S.Pd, M.Pd, mengakui Toni Wuka dan Jessica Asso tak bisa ikut olimpiade sains matematika tingkat provinsi akibat konflik perang suku yang berkepanjangan.

“Olimpiade Sains Nasional ini yang sedianya hari ini  tingkat provinsi. Kebetulan dua anak kita, Jessica Asso dan Toni Wuka inikan lolos kabupaten untuk matematika. Jadwalnya hari ini dan besok, hari ini IPA dan IPS dan besoknya matematika. Dua anak kita itu matematika,” jelasnya.

Terkait kondisi ini, pihak sekolah turut menyayangkan. “Sangat disayangkan kesempatan yang sangat baik ini, namun terkendala dengan situasi konflik,” ungkapnya dengan nada kecewa. *** (Siaran Pers)

Artikel ini telah dibaca 165 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Pemprov Papua Pegunungan-Pemkab Jayawijaya Gelar HUT ke-79 RI di Satu Lokasi

9 July 2024 - 17:19 WIT

328 Pantarlih Mulai Turun Kampung Coklit Data Pilkada Jayawijaya

8 July 2024 - 21:10 WIT

Upaya Pemkab Jayawijaya Kembangkan Potensi Pariwisata Daerah

1 July 2024 - 22:33 WIT

PLN UP3 Wamena Tingkatkan Kesiapsiagaan Pegawai Hadapi Kebakaran

1 July 2024 - 21:50 WIT

Sah! Tonny Mayor Jabat Pj Bupati Jayawijaya Gantikan Sumule Tumbo

26 June 2024 - 21:36 WIT

Aksi Protes Pengusaha OAP di Papua Pegunungan Diwarnai Pemukulan

11 June 2024 - 21:00 WIT

Trending di KABAR JAYAWIJAYA