Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

BISNIS · 1 Dec 2023 10:25 WIT

Tumbuh 14 Persen, Aset Perbankan Papua Oktober 2023 Rp108 Triliun


					Kepala OJK Papua, Muhamad Ikhsan Hutahean. (KabarPapua.co/Imelda) Perbesar

Kepala OJK Papua, Muhamad Ikhsan Hutahean. (KabarPapua.co/Imelda)

KABARPAPUA.CO, Manado – Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Papua mencatat jumlah total aset perbankan Papua mencapai Rp108 triliun pada Oktober 2023 atau tumbuh 14,32 persen.

Kepala OJK Papua, Muhammad Ikhsan Hutahean menyebut, pertumbuhan aset menunjukkan sektor perbankan tetap terjaga yang tercermin dari pertumbuhan kinerja.

Menurut Ikhsan, pencapaian tersebut mendapat dorongan penyaluran kredit sebesar Rp 40 triliun atau tumbuh sebesar 12,82 persen secara year on year (yoy). Dari sisi pasiva, kinerja ditopang oleh penghimpunan dana pihak ketiga sebesar Rp57 triliun atau tumbuh sebesar 12,34 persen secara yoy.

“Perbankan membukukan laba tahun berjalan sebesar Rp1 triliun atau meningkat sebesar 35,89 persen secara yoy,” kata Ikhsan di sela-sela gathering media di Manado, Jumat 1 Desember 2023.

Saat ini, lanjut Ikhsan, bank umum mendominasi pasar perbankan di Provinsi Papua yang tercermin dari share terhadap total aset mencapai 97,71 persen. Share terhadap penyaluran kredit mencapai 95,93 persen dan share terhadap dana pihak ketiga mencapai 98,52 persen.

Ia juga mengemukakan total aset Bank Umum di Provinsi Papua pada Oktober 2023 sebesar Rp105 triliun atau bertumbuh double digit sebesar 14,76 persen secara yoy.

“Adapun Bank Umum membukukan laba tahun berjalan pada Oktober 2023 sebesar Rp1,08 triliun atau meningkat drastis sebesar 39,34 persen secara yoy,” katanya.

Kemudian, capaian aset dan laba Bank Umum di Provinsi Papua pada Oktober 2023 didorong oleh kinerja penyaluran kredit yang bertumbuh sebesar 12,83 persen secara yoy menjadi sebesar Rp38,76 triliun.

Sementara untuk total aset BPR di Provinsi Papua pada Oktober 2023 sebesar Rp2,47 triliun atau menurun tipis sebesar -1,99 persen secara yoy. BPR membukukan laba tahun berjalan pada Oktober 2023 sebesar Rp57 miliar atau turun sebesar Rp4 miliar dibandingkan tahun lalu pada posisi yang sama.

Namun demikian, Ikhsan melanjutkan, penyaluran kredit BPR mengalami peningkatan pada Oktober 2023 sebesar 12,7 persen secara yoy menjadi sebesar Rp1,64 triliun.

Sementara penghimpunan dana pihak ketiga sebesar Rp851 miliar atau turun tipis sebesar Rp43 miliar (-4,87 persen secara yoy) dibandingkan tahun lalu pada posisi yang sama.

“Dari aspek rasio keuangan, nominal NPL BPR pada Oktober 2023 sebesar Rp39 miliar atau meningkat Rp6 miliar dibandingkan tahun lalu. Rasio NPL mengalami peningkatan dari 2,26 persen menjadi 2,4 persen,” pungkasnya. *** (Imelda)

Artikel ini telah dibaca 30 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Kredit BRIguna Bikin Liburan Keluargamu Makin Berkesan

16 July 2024 - 14:07 WIT

Sinergi BI-Pemprov Papua Tengah Tekan Inflasi

15 July 2024 - 22:27 WIT

Lima Rekomendasi Usaha Franchise dengan Dukungan Kredit BRIguna

15 July 2024 - 17:07 WIT

13 Ribu Ton FABA dari PLTU Holtekamp Bantu Infrastuktur di Jayapura

15 July 2024 - 14:16 WIT

Terkait Rekening Pasif, Ini Kebijakan Baru BRI

13 July 2024 - 13:08 WIT

Lima Inspirasi Desain Rumah Buat Anak Muda, Wujudkan dengan KPR BRI

12 July 2024 - 23:46 WIT

Trending di BISNIS