Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

KABAR PAPUA · 22 May 2024 18:42 WIT

Rakerda Bangga Kencana dan Komitmen BKKBN Papua Percepat Turunkan Stunting


					Plt Asisten I Bidang Pemerintahan Setda Papua, Yohanis Walilo membuka Rakerda Bangga Kencana, Rabu 22 Mei 2024. (KabarPapua.co/Natalya Yoku) Perbesar

Plt Asisten I Bidang Pemerintahan Setda Papua, Yohanis Walilo membuka Rakerda Bangga Kencana, Rabu 22 Mei 2024. (KabarPapua.co/Natalya Yoku)

KABARPAPUA.CO, Kota Jayapura –  BKKBN Papua menggelar rapat kerja daerah (Rakerda) Program Pembangunan Keluarga, Kependudukan dan Keluarga Berencana (Bangga Kencana) dan percepatan penurunan stunting.

Rakerda digelar dengan mengusung tema “Akselerasi Pelaksanaan Program Bangga Kencana dan Pencegahan Stunting dalam Mewujudkan Generasi Emas Papua yang Unggul dan Berkualitas Tahun 2024”. Pelaksana tugas Asisten I Setda Papua, Yohanis Walilo membuka resmi rakerda, Rabu 22 Mei 2024.

Penjabat Gubernur Papua, Ridwan Rumasukun dalam sambutannya mengapresiasi semua pihak yang telah berkontribusi dalam upaya memajukan masyarakat di Tanah Papua. Ia berharap sinergitas bersama membawa dampak positif dalam penurunan stunting.

“Saya percaya kita telah bekerja keras demi kemakmuran di Tanah Papua ini. Untuk itu mari kita lebih bersemangat menebar kebaikan dalam bentuk bakti kita pada bangsa,” ucap Ridwan diwakili Yohanis Walilo.

Menurut dia, penurunan angka stunting ini bukan hanya tugas abdi negara, namun semua masyarakat. Ia pun mengajak semua pihak bersinergi dan berkolaborasi dalam penurunan stunting di Papua.

“Tugas kemanusian kita semua sebagai hamba Tuhan yang wajib untuk saling mengasihi dan membantu. Apa yang kita lakukan bersama dalam penurunan stunting ini juga sebagai penentu kualitas sumber daya manusia di masa depan,” katanya.

Perlunya Kolaborasi Atasi Stunting di Papua

Peserta Rakerda Bangga Kencana dan Percepatan Penurunan Stunting di Papua, Rabu 22 Mei 2024. (KabarPapua.co/Natalya Yoku)

Penyuluh KB Ahli Utama dari BKKBN RI, Dwi Listyawardani berharap adanya kebersamaan dari seluruh unsur mitra kerja agar program Bangga Kencana dan percepatan penurunan stunting di Papua semakin baik.

“Dalam jangka pendek, kami akan melakukan intervensi serentak dengan memotret terlebih dahulu kondisi 3 sasaran pokok percepatan penurunan stunting. Sasarannya yakni, calon pengantin, ibu hamil dan balita kita,” kata Dwi.

Menurut Dwi, dengan memperoleh peta kondisi, pihaknya baru dapat melakukan intervensi yang tepat sasaran. Meski demikian perlu adanya dukungan lain, seperti  anggaran dan manajemen yang lebih baik.

Stunting Papua di Atas Rata-rata Nasional

Pembuka Rakerda Bangga Kencana di Papua, Rabu 22 Mei 2024. (KabarPapua.co/Natalya Yoku)

Sementara itu, Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Papua, Nerius Auparai, menyampaikan rakerda tersebut guna mengevaluasi program Bangga Kencana dan percepatan penurunan stunting di Papua sebagai provinsi induk.

“Berkaitan dengan penurunan stunting kalau melihat hasil survei kesehatan Indonesia, Papua masih di atas rata-rata nasional. Untuk Papua Tengah sendiri angkanya masih tunggui sekitar 37 persen, Papua 27 persen, Papua Selatan pada posisi 25 persen,” bebernya.

Nerius juga mengemukakan pelaporan gizi berbasis masyarakat yang menunjukan angka prevalensi stunting Provinsi Papua sudah berada pada posisi 11 persen.  Hal ini juga termasuk di 3 daerah otonom baru berdasarkan laporan e-PPGBM Maret 2024.

“Angka e-PPGBM sering mengalami perubahan tergantung hasil dari pelaksanaan penimbangan balita dan baduta di posyandu-posyandu.  Kecuali kalau semua balita dan baduta secara rutin ke posyandu setiap bulannya, maka angkanya angka mencakup secara keseluruhan,” ujarnya.

Nerius berharap semua masyarakat pada bulan penimbangan yakni April hingga Mei dapat membawa semua balita dan baduta ke posyandu. Hal ini juga menjadi dorongan dalam cakupan pelayanan mencapai 95 hingga 100 persen. *** (Natalya Yoku)

Artikel ini telah dibaca 77 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Sapi Kurban Jokowi Disembelih di Masjid Nurul Anshar Kota Jayapura, Bobotnya 845 Kg

14 June 2024 - 19:30 WIT

DPR Papua Sembelih 4 Sapi, Daging Kurban Dibagikan ke Masyarakat

13 June 2024 - 20:55 WIT

Realisasi Pendapatan Daerah Papua 2023 Turun 30 Persen, Ini Rekomendasi DPRP

13 June 2024 - 17:02 WIT

Ganja Merajalela di Pelosok Kampung, Aktivis Papua: Kota Jayapura Kehilangan Bantalan

12 June 2024 - 22:48 WIT

Pemkot Jayapura Agendakan Kerja Bakti Massal: Aktivitas Perkantoran Dihentikan

11 June 2024 - 21:37 WIT

Realisasi PAD Kota Jayapura Capai Rp112 Miliar per Juni 2024

11 June 2024 - 19:29 WIT

Trending di KABAR PAPUA