Menu

Mode Gelap
Antisipasi 1 Desember, TNI Polri Patroli 2×24 jam di Kota Jayapura Pesan Sejuk Polri di Deklarasi Pemilu Ceria Tanah Papua Gedung Perpustakaan SMPN 5 Sentani Terbakar Hibah Pilkada Jayapura Cair 10 Persen, Deposit Kas Daerah Rp23 Miliar Disorot 1 Desember di Jayapura: Polisi Amankan Ratusan Botol Miras Ilegal, Penjual Ngacir

HEADLINE · 14 Apr 2024 19:09 WIT

Polres Nduga Sita 800-an Anak Panah hingga Sekantong Amunisi


					Penyitaan alat perang di Kenyam, Kabupaten Nduga. Foto: Polda Papua Perbesar

Penyitaan alat perang di Kenyam, Kabupaten Nduga. Foto: Polda Papua

KABARPAPUA.CO, Nduga– Polres Nduga di Provinsi Papua Pegunungan menyita 802 anak panah, 99 busur, 5 parang, 3 senapan angin, 1 pompa angin, 13 tameng rakitan, serta sekantong amunisi senapan angin.

Penyitaan barang bukti dilakukan dari dua kelompok warga yang bertikai di Kenyam, ibu kota Kabupaten Nduga, Provinsi Papua Pegunungan. 

Penyitaan alat perang di Kenyam, Kabupaten Nduga. Foto: Polda Papua

Pertikaian kedua kelompok warga dipicu pembagian suara pada pemilihan legislatif (pileg) Februari 2024 yang dilakukan dengan sistem noken. Akibat pembagian suara tak berimbang ini, kedua kelompok massa pendukung calon legislatif (caleg) bertikai dengan menggunakan anak panah hingga senjata tajam. Pertikaian sudah terjadi sejak Februari hingga April 2024.

Kapolres Nduga, AKBP V.J. Parapaga menuturkan penyitaan barang bukti dari dua kelompok warga yang bertikai dilakukan pada Sabtu 13 April 2024. Dalam operasi ini, Polres Nduga dibantu oleh satuan TNI dan Satgas Damai Cartenz.

Penyitaan alat perang di Kenyam, Kabupaten Nduga. Foto: Polda Papua

“Pertikaian antara kedua kelompok sebenarnya telah dianggap selesai pada 6 April 2024 yang ditandai dengan penandatanganan surat pernyataan dan perjanjian damai. Namun, hingga saat ini, salah satu kelompok belum menandatangani perjanjian damai tersebut,” kata Kapolres, Minggu 14 April 2024.

Penyitaan alat perang di Kenyam, Kabupaten Nduga. Foto: Polda Papua

Kapolres bilang, konflik sosial di Nduga menjadi tantangan serius bagi keamanan dan stabilitas di daerah. “Penyitaan alat perang ini diharapkan dapat mengurangi potensi konflik dan memulihkan perdamaian di wilayah tersebut,” jelasnya.

Hingga kini situasi di Kenyam dilaporkan aman terkendali. Polisi juga masih melakukan proses pendalaman, untuk memastikan tidak adanya luka-luka dalam kejadian tersebut. *** (Katharina)

Artikel ini telah dibaca 49 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Soal Pencabulan 5 Santri di Jayapura, Ponpes Hidayatullah: Pelaku Bukan Guru Pesantren

25 May 2024 - 18:31 WIT

Fakta Baru Temuan Barang Bukti di Lokasi Pembakaran Kios dan Sekolah di Paniai

25 May 2024 - 17:18 WIT

Mabuk dan Tanpa Helm, Remaja di Jayapura Tewas Usai Tabrak Motor

24 May 2024 - 21:01 WIT

Penipuan Jual Beli Tanah Ratusan Juta di Jayapura, Korban Diimingi Iphone-Tiket Umrah

24 May 2024 - 18:32 WIT

Gudang PT Karya Sakti Intimas Jayapura Dibobol Maling, Kerugian Ditaksir Capai Rp200 Juta

24 May 2024 - 17:28 WIT

Polres Paniai Serahkan Jenazah KKB Pembakar Kios dan Sekolah ke Pihak Keluarga

24 May 2024 - 15:22 WIT

Trending di PERISTIWA